Tanpa Himpunan

May 29, 2009

Setelah ujian Dasar-Dasar Rekayasa Produk yang soalnya…hmm…menurut gue…yeah well, luar biasa, gue berjalan ke gerbang depan ITB. Ujian selesai jam 6, dan langit sudah gelap, jadi harusnya gerbang di parkiran Sipil juga sudah tutup. Daripada manjat pagar gerbang (emang sih, udah sering… XD), gue keluar lewat gerbang utama. Taunya malah macet banget gara-gara ada tiga bus pariwisata yang gede dan ga sadar kalo mereka gede, parkir dengan seenaknya. Akhirnya gue malah berjalan sampai BNI (ya, BNI yang di depan gerbang Sipil. Harusnya tadi gue panjat pagar aja), baru naik angkot.

Angkotnya berisi cewe semua, kecuali dua orang cowo di bagian paling belakang, duduk berhadapan. Gue duduk di sebelah mereka, jadi terdengarlah… (bukannya saiah nguping lho)

(Pertama kali gue mendengar kata-kata ‘himpunan’ dari cowo di sebelah gue, pikiran pertama gue adalah, “Yeah, just my luck. Macetnya panjang gini, terjebak di angkot, dan gue harus mendengar dua orang pemuda sok bijak ngomong panjang lebar tentang kaderisasi.”)

Guy #1: Kalo angkatan 2006?
Guy #2: Oh, kalo angkatan 2006 sih termasuk angkatan transisi kan. Kalo 2004, 2005, kan kaderisasinya keras tuh, yang masih push up, pas pelantikan ada yang pake kruk karena kakinya patah, ada yang tulangnya tergeser gimana… Kalo angkatan 2006 sih kaderisasinya lem… *batuk* …masa transisi kan, jadi udah beda.

Gue tidak tahan sanggup menahan cibiran pada saat mendengar kalimat ini. Bukannya gue ga puas dengan kaderisasi yang gue alami. Menurut gue sih kaderisasi gue dulu engga barbar kayak jurusan lain, tapi tetep banyak ga pentingnya. Cuman si cowo geblek di sebelah gue ini seolah-olah bangga karena kaderisasi jurusan dia itu menyebabkan patah tulang dan pas pelantikannya ada yang terpincang-pincang. *humpfh*

Guy #2: Ada orang yang menganggap himpunan itu bikin acara. Bikin kegiatan. Tapi sebenarnya bukan. Himpunan itu tempat pembelajaran. Makanya ada kaderisasi. Kaderisasi itu juga kan tradisi yang turun temurun, emang dari dulu keras. Terus sekarang ada transisi seperti ini, pasti shok. Pasti terkejut himpunan-himpunan itu.
Guy #1: Transisi itu perintah rektorat ya?
Guy #2: Iya, dulu kan 2003, 2004 kan keras, trus pas 2004 ada mahasiswa yang meninggal. Belum lagi yang kemarin. Trus angkatan 2006, 2007 juga jarang ke himpunan. Mungkin karena angkatan-angkatan atas suka teriak-teriak kali ya, kami dulu waktu kaderisasi 2003 kan keras. Jadi kami terbiasa berteriak dan main kartu di himpunan dan… *batuk* …mungkin mereka ga terbiasa kali dan jadi ga merasa nyaman di himpunan.

Hmpfh.

Bukannya gue ga cinta benci ama himpunan gue sih. Tapi apa sih intinya kaderisasi kalo hasilnya ada mahasiswa yang dibawa turun gunung dalam body bag. 1000 lilin di Plaza Widya, atau 10000 lilin, atau mau semua lilin di dunia dibakar habis juga ga akan mengubah kenyataan kalo ada mahasiswa yang mati gara-gara kaderisasi. Kaderisasi keras emang buat apa? Mau jadi preman atau akademisi?

Memang sih, kaderisasi itu ga wajib. Tapi pasti ada peer pressure kan, kalo hampir satu angkatan ikut. Dan gue tetep merasa kaderisasi itu di banyak tempat hanya menjadi alasan buat ngerjain anak baru. Itu mah namanya aja diubah, dipermak jadi terdengar intelligent.

Trus mas ya, angkatan 2003 belum lulus-lulus juga tapi bisa-bisanya ngurusin hal-hal ga penting beginian (ceritanya si cowo #2 itu anak planologi 2003, dan bakal jadi pemateri di HMF atau mana). Prioritasnya mana sih? Trus nyalahin kaderisasi karena mas ngomongnya kayak orang tak berpendidikan? Mungkin anak-anak itu punya alasan yang bagus merasa tidak nyaman dekat2 dengan mas.

*But of course, semua hal di atas hanya saya pikirkan sepanjang perjalanan. Mana berani ngomong ke orangnya, takut diapa-apain, kan kaderisasi dia keras…*

Advertisements

5 Responses to “Tanpa Himpunan”

  1. astri Says:

    stuju cici..
    tapi mau gimanapun juga banyak (banget) himpunan lain yang kulturnya beda sama kita.. salah satunya mungkin yg cici nguping (eh denger..) di angkot itu.. himpunan tu kayak manusia, sifatnya beda2..

  2. rinalie Says:

    huahaha.. nov, dy ga abakl berani juga ngapa2in u.. bisa pulang dalam body bag dy.. haha

  3. Vie Says:

    hmmm…mungkin emang beda sih, tapi tradisi yang ga bagus kan ga harus dilanjutkan

    (dan emang pada dasarnya gw ga antusias dengan hal2 berbau kemahasiswaan kali ya)

  4. V_wijaya Says:

    yeah..ada 2 macam kebanggaan manusia akan pengalaman hidupnya..
    Yang pertama bangga karena pernah mencapai prestasi gemilang di masa lalu. Bagi yg ga punya prestasi, jg mo banggain diri kan..ya tentunya dengan mengumbar penderitaan yg pernah dialami di masa lalu..

    Seakan semakin berat penderitaan dirinya tuh semakin hebat tuh orang..lolz..
    Memang dunia edan menampung berbagai tipe manusia unik.


  5. emang parah deh kaderisasi atau apalah namanya itu, cacat.. (katanya) membangun kekeluargaan, tapi caranya gak kayak keluarga, gak masalah kerasnya itu loh, ane paling benci pas prosesnya itu banyak banget yg namanya penjilat… sok2 manis di depan kakak kelas, dan jijiknya ntar “kelebihan” dia itu di ceritain dengan bangganya di dpan tmen2 dy yg lainnya, mana pake ngejatuhin tmennya yg g bisa kayak dia.. JIJIK BANGET DAH SAMA YANG BEGITUAN…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: